Detil Berita
Posted On : 03-12-2013

Walikota Motivasi Ibu-ibu Pelaku UKM

Humas - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memotivasi puluhan pelaku Usaha Kecil Menengah (UKM) di Kota Surabaya untuk lebih berdaya saing demi menghadapi tantangan era Asean Free Trade Area (AFTA) pada 2015 mendatang. Para pelaku UKM yang kebanyakan ibu-ibu rumah tangga tersebut nampak antusias mendengarkan kalimat demi kalimat motivasi yang disampaikan dalam seminar pelaku UKM Kota Surabaya tahun 2013 di Balai Pemuda Surabaya, Selasa (3/12).  

Walikota Surabaya, Ir Tri Rismaharini MT meyakinkan puluhan pelaku UKM yang kebanyakan ibu-ibu rumah tangga tersebut untuk optimistis bahwa produk yang mereka hasilkan tidak kalah dengan produk dari luar negeri. “AFTA 2015 nanti tidak bisa kita tolak. Tetapi kita bisa mempersiapkan diri. Kita bisa kalahkan mereka. Jangan takut,” tegas Walikota Risma yang disambut aplaus ibu-ibu pelaku UKM.

Walikota Risma mengingatkan ibu-ibu pelaku UKM bahwa kerudung kini sudah diproduksi di Malaysia. Bahkan, produk tempe kini hak patennya sudah ada di Jepang. Padahal, dua produk itu merupakan produk yang bisa dihasilkan pelaku UKM di Surabaya. Karenanya, walikota perempuan pertama di Kota Pahlawan ini berharap para pelaku UKM di Surabaya untuk tidak minder bersaing.

“Panjenengan bisa buat kerudung, kenapa harus direbut Malaysia. Karena itu, ndak usah takut. Jangan sungkan untuk bertanya. Kalau ada masalah ceritakan. Saya ndak mau kalau ada masalah panjenengan mundur, maju terus. Apa yang susah, Pemkot siap menfasilitasi,” sambung Walikota Risma.  

Sementara Kepala Dinas Koperasi dan UKM Kota Surabaya, Hadi Mulyono mengatakan, seminar bertemakan “pelaku usaha berdaya saing Kota Surabaya dalam menghadapi masyarakat ekonomi ASEAN tahun 2015”  ini merupakan rangkaian kegiatan pembinaan dari pembinaan yang sudah dilakukan selama tahun 2013. Selama ini, jelas Hadi, pihaknya sudah melakukan berbagai upaya seperti temu usaha, pahlawan ekonomi serta mengikutsertakan produk UMK di pameran bazaar untuk menggairahkan perkembangan UKM di Kota Pahlawan.

“Nah, sekarang saatnya kita tingkatkan kualitasnya, kita beri wawasan supaya para pelaku ekonomi yang tumbuh di Surabaya tidak sekadar jago kandang. Jadi mereka siap menghadapi tantangan dan melakukan terobosan menyambut 2015 merekas,” tegas Hadi Mulyono.

Hingga akhir tahun 2013 ini, ada sekitar 23 ribu UKM yang dibina oleh Dinas Koperasi dan UMK Kota Surabaya. Hadi meyakini, produk-produk dari UMK di Surabaya nantinya bisa bersaing dengan produk-produk dari luar negeri. Namun, kata dia, yang tidak kalah penting adalah meyakinkan para pelaku UKM bahwa apa yang mereka lakukan memiliki makna dan bisa masuk dalam persaingan. Untuk itulah, pihaknya intensif melakukan temu usaha, membuka jaringan usaha dan pengembangan bisnis termasuk mengikutkan produk-produk UMK asli Surabaya dalam pameran.

“Sehingga mereka bisa mengenalkan produknya dan menguji produk nya di pasaran. Kita juga membangun kerja sama dengan bank agar UKM ini bisa mendapatkan KUR (Kredit Usaha Rakyat),” sambung Hadi.

Salah satu pelaku UKM di Kota Surabaya, Suliani (57), mengapresiasi seminar pelaku UMK ini. Ibu rumah tangga asal Tambak Langon ini yang mengembangkan usaha kerupuk payus sejak tahun 80-an ini mengaku membutuhkan kegiatan seperti ini untuk menambah wawasan, utamanya untuk mengatasi kendala yang dihadapi.

“Insya Allah kita siap menghadapi AFTA nanti. Makanya kita ikut kegiatan ini supaya lebih maju. Selama ini, kendala kita adalah ketika turun hujan karena kerupuknya ndak kering dan modalnya naik tiga kali lipat,” ujar Suliani yang produk kerupuk payusnya dipasarkan di Surabaya hingga ke Gresik.(had)


Kembali
GAPURA FLIPPING BOOK >>>
AGENDA >>>
Calendar of Events
INFO MASYARAKAT >>>
WEB STATISTIK >>>
Untitled Document
Online : Untitled Document 2
Total Hits : Untitled Document 41151 Hits
Hari Ini : 241
Kemarin : 1021
Bulan Ini : 45215
Tahun Ini : 233727
Total : 1840341