Detil Berita
Posted On : 04-12-2016

Pelajar Berprestasi di Surabaya Naik 28,4 Persen

Humas - Jumlah siswa berprestasi di Surabaya meningkat 28,4 persen dari tahun lalu. Hal tersebut diungkapkan Kepala Dinas Pendidikan (Dispendik) Surabaya Ikhsan di sela-sela acara Adisiswa Fiesta 2016 di Taman Surya, Minggu (4/12).

Berdasar data Dispendik Surabaya, total prestasi yang ditorehkan para pelajar Kota Pahlawan sepanjang 2016 sebanyak 6.850 prestasi. Rinciannya, tingkat kota 3.934 prestasi, tingkat provinsi 1.894 prestasi, tingkat nasional 706 prestasi dan tingkat internasional 316 prestasi. Hasil rekap tersebut merupakan gabungan dari capaian para pelajar SD, SMP, dan SMA/SMK atau sederajat.

Pada 2015, capaian pelajar Surabaya berjumlah 5.334 prestasi. Dengan kata lain, terjadi kenaikan 1.516 prestasi dibanding tahun sebelumnya.

Ikhsan menambahkan, data prestasi yang dihimpun merupakan gabungan dari prestasi akademik maupun non-akademik. Menurut Ikhsan, para pelajar Surabaya memiliki potensi yang bisa dikembangkan di kedua bidang, baik di bidang mata pelajaran maupun pengembangan minat-bakat.

Lebih lanjut, mantan Kepala Bapemas KB Surabaya itu mengungkapkan, peningkatan jumlah prestasi pelajar Surabaya dikarenakan saat ini baik guru maupun orang tua siswa mulai terbuka. Bahwa, prestasi siswa sejatinya tidak hanya dalam hal mata pelajaran saja. Dengan demikian, makin banyak guru maupun wali murid yang mendukung anak-anak dalam hal pengembangan minat-bakat di sekolah.

Selain itu, rentetan prestasi ini juga merupakan buah dari kebijakan Pemkot Surabaya di bidang pendidikan yang memberikan ruang bagi para siswa untuk lebih berekspresi dan berinovasi. Salah satunya yakni dengan menyediakan tim pelatih dan pendamping ekstra-kulikuler yang kompeten. “Di samping itu, kegiatan para siswa juga ditunjang dengan sarana-prasarana seperti laboratorium, dan sebagainya,” kata pejabat asal Pontianak ini.

Sementara itu, apresiasi akan peningkatan jumlah prestasi ini datang dari Ketua Dewan Pendidikan Martadi. Menurut dia, kesadaran orang tua memberikan motivasi kepada anak-anaknya dalam hal meraih prestasi yang diminati, merupakan suatu hal yang sangat penting. “Zaman sekarang ini banyak orang tua ingin anak-anaknya menjadi orang yang besar. Tapi, mereka (para orang tua) kadang lupa membesarkan hati anak-anaknya. Nah, raihan prestasi yang mencapai ribuan ini merupakan cerminan prestasi sekolah. Jadi, mutu pendidikan tidak hanya dari segi akademik saja,” urainya.

Martadi menyayangkan bila masih ada pihak-pihak yang hanya mengacu pada nilai ujian nasional (UN) dalam melihat potensi siswa. Oleh karenanya, dia mengajak semua pihak agar lebih memahami potensi para siswa dari berbagai sudut pandang.

Ditanya soal pemerataan prestasi sekolah-sekolah di Surabaya, Martadi menyatakan bahwa secara geografis kawasan, memang sudah merata. Buktinya, semua wilayah terwakili dalam hal sekolah-sekolah berprestasi. Hanya saja, dari segi sekolah per sekolah, masih belum merata. Artinya, ada sekolah-sekolah tertentu yang memang masih minim prestasinya.

Untuk mengatasi hal tersebut, Martadi memberikan masukan kepada Pemkot Surabaya agar sekolah-sekolah yang sarat prestasi diberikan tanggung jawab untuk membina sekolah-sekolah dengan prestasi minim, atau belum punya prestasi. “Harapannya, dengan begitu jumlah sekolah berpretasi akan semakin merata dan bertambah banyak,” tuturnya.

Sebagaimana diketahui, Pemkot Surabaya setiap tahunnya memberikan penghargaan kepada para pelajar berprestasi melalui acara Adisiswa Fiesta 2016. Acara tersebut dikonsep kekinian sehingga lebih mengasyikan bagi para pelajar. Diawali dengan devile 5.000 siswa dari Balai Pemuda menuju Taman Surya, Adisiswa Fiesta 2016 disemarakkan dengan pameran stan para peneliti belia, penampilan/atraksi seni hingga doorprize.

Robot Penghias Donut Sabet Medali Emas

Achmad Ainnur Hakim dan Achmad Rafi hadir diantara kerumunan ribuan pelajar berprestasi di Taman Surya, (4/12). Sekilas penampilan kedua pelajar SMP Negeri 1 Surabaya itu tampak polos bahkan terkesan pendiam. Namun, siapa sangka dari tangan Achmad dan Rafi itu lahir robot penghias kue donut bernama chef. Robot tersebut mampu menyabet medali emas dalam ajang International Islamic School Robotic Olimpiade yang digelar di Lombok, Agustus lalu.

Selain Achmad dan Rafi, satu anggota tim lain yakni Satria Sabda Alam. Mereka bertiga merangkai chef selama lebih-kurang satu bulan. Achmad menuturkan, proses pembuatan chef bisa dibilang tidak gampang. Banyak tantangan yang harus dihadapi, mulai dari problem kelangkaan suku cadang hingga program yang tidak berjalan maksimal.

Achmad menjelaskan, robot chef didesain mampu menghias kue donut dengan aneka gula, meses dan pilihan toping lainnya. “Kalau program tidak benar, donut bisa belepotan,” tutur pelajar kelas 8 ini.

Namun, demi meraih tekad menyabet juara, mereka harus mengesampingkan semua hambatan dan rintangan. Salah satu harga yang harus dibayar yakni dengan menghabiskan waktu lebih banyak di sekolah. Rafi mengatakan, normalnya mereka pulang ke rumah sekitar pukul 3 sore. Khusus dalam rangka persiapan mengikuti International Islamic School Robotic Olimpiade ini, jam pulang mereka molor hingga pukul 18.00 setiap harinya.

Tak hanya itu, selain dituntut menguasai teknik pembuatan robot, semua tim yang berlomba juga wajib presentasi di hadapan dewan juri. Kebetulan, Rafi dan timnya harus mempresentasikan chef dihadapan tiga juri asal Filipina.

Ada cerita lucu di balik proses kompetisi yang dialami Rafi. Sebelum berangkat ke Lombok, tim Rafi sudah mempersiapkan semua kebutuhan termasuk meses coklat untuk keperluan demo di hadapan juri. Sesampai di Lombok, ternyata meses tersebut dimakan habis oleh pelajar SMP Negeri 1 Surabaya lain yang kebetulan juga ikut berkompetisi namun turun di kategori yang berbeda. Alhasil, saat hari H, tim Rafi binggung mencari toko yang menjual meses. “Untung kita berhasil beli meses di salah satu toko di Lombok. Kalau tidak menemukan meses itu, kami tidak tahu akan seperti apa jadinya,” ujar putra pasangan Budi Eko dan Era Harijati ini.

Dengan persiapan yang matang dan presentasi yang bagus, hasilnya Rafi dan timnya mampu menyabet medali emas. Mereka mampu menjadi yang terbaik mengalahkan ratusan pelajar dari Malaysia, Mesir, Singapura dan Jepang.

Rafi menilai, keberhasilan timnya menorehkan prestasi di bidang robotika tak lepas dari dukungan orang tua, sekolah dan tim pendamping. Pasalnya, ekstra-kulikuler robotika didukung dengan tim pelatih yang berkualitas dan ruang khusus yang dilengkapi dengan sarana-prasarana dalam pembuatan robot.

Selanjutnya, Rafi dan kawan-kawannya membidik Singapura Robocup yang diselenggarakan tahun depan. Harapannya, mereka dapat kembali mengharumkan nama Surabaya di kancah internasional. Selain itu, Rafi dan tim juga tengah menyiapkan inovasi terbaru yakni robot penghapus papan tulis. “Kami ingin membuat robot penghapus papan tulis karena setahu kami belum banyak yang membuat robot seperti itu. Semoga robot itu nanti bisa berguna bagi sekolah kami,” pungkas pengidola penemu bola lampu Thomas Alfa Edison ini.(je)


Kembali
GAPURA FLIPPING BOOK >>>
AGENDA >>>
Calendar of Events
INFO MASYARAKAT >>>
WEB STATISTIK >>>
Untitled Document
Online : Untitled Document 9
Total Hits : Untitled Document 1729892 Hits
Hari Ini : 94
Kemarin : 749
Bulan Ini : 23189
Tahun Ini : 23189
Total : 3430752